Pria ditangkap atas kebakaran katedral Nantes di Prancis

Featured Post Image - Pria ditangkap atas kebakaran katedral Nantes di Prancis

NANTES, PRANCIS (AFP) – Penyelidik Prancis sedang menanyai seorang pria yang bekerja di katedral di kota Nantes sehubungan dengan kebakaran yang merusak struktur dengan parah, kata seorang jaksa, Minggu (19 Juli).

Pria itu “bertanggung jawab untuk menutup katedral pada Jumat malam dan penyelidik ingin mengklarifikasi unsur-unsur tertentu dari jadwal orang ini”, kata jaksa Pierre Sennes kepada AFP. Namun dia menekankan bahwa “interpretasi apa pun yang dapat melibatkan orang ini dalam apa yang terjadi adalah prematur”.

Jaksa meluncurkan penyelidikan pembakaran pada hari Sabtu setelah kebakaran terjadi di tiga tempat di katedral gothic abad ke-15, menghancurkan jendela kaca patri dan organ besar di sana.

Para pejabat Katolik berduka atas hilangnya artefak dan lukisan yang tak ternilai serta organ abad ke-17 – daya tarik bintang katedral.

Kepala pemadam kebakaran regional Laurent Ferlay, bagaimanapun, mengatakan kerusakan itu tidak sebanding dengan kebakaran dahsyat tahun lalu di katedral Notre-Dame di Paris.

Orang yang lewat melihat api di belakang roset Katedral St Peter dan St Paul dan memberi tahu layanan darurat sedikit sebelum jam 8 pagi.

Sekitar 100 petugas pemadam kebakaran bergegas ke tempat kejadian dan berhasil menyelamatkan struktur, yang dibangun antara abad ke-15 dan ke-19, kata Ferlay.

Sennes mengatakan kebakaran telah dimulai di tiga tempat berbeda, sehingga penyelidikan yudisial untuk pembakaran segera dibuka.

“Ketika kami tiba di tempat di mana kebakaran telah terjadi, ketika Anda melihat tiga wabah kebakaran terpisah, itu adalah pertanyaan akal sehat, Anda membuka penyelidikan,” kata Sennes kepada AFP.

Jaksa penuntut mengatakan para penyelidik tidak menemukan tanda-tanda pembobolan, tetapi mencatat bahwa satu kebakaran telah dimulai di dekat organ, sementara dua lainnya berada di ujung lain katedral.

‘KERUGIAN YANG TAK TERBAYANGKAN’

Pejabat Katolik Pastor Fran├žois Renaud, yang mengawasi katedral, mengamati kerusakan dengan petugas pemadam kebakaran dan mengatakan kepada AFP bahwa konsol organ telah “benar-benar hilang”, menggambarkannya sebagai “kehilangan yang tak terbayangkan”.

“Konsol organ paduan suara telah menjadi asap bersama dengan kios-kios paduan suara kayu yang bersebelahan. Jendela kaca patri asli di belakang organ besar semuanya hancur,” katanya.

Sementara kobaran api masih berkobar, Presiden Emmanuel Macron tweeted dukungan untuk “petugas pemadam kebakaran kami yang mengambil segala macam risiko untuk menyelamatkan permata gothic ini”.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *